Pada hari Kamis lalu Google Cloud mengatakan bahwa akan memperluas kemitraannya dengan PayPal. Perusahaan pembayaran digital akan mentransfer lebih banyak infrastruktur inti dan beban kerja mereka ke Google Cloud Platform (GCP) dan memanfaatkan kemampuan analisis GPC.

PayPal memindahkan lebih banyak beban kerja ke cloud sebagian disebabkan lonjakan bisnis yang terlihat akibat dari pandemi Covid-19. Perusahaan melaporkan awal bulan ini mereka menambahkan 14,5 juta akun aktif baru di kuartal terakhir , sehingga total akun aktif menjadi 392 juta.

Sementara itu, sebagian besar data transaksi online PayPal berada di database SAP S/4HANA, sehingga perusahaan dapat memanfaatkan Subledger Produk Keuangan SAP, yang dikirimkan dalam skala besar di Google Cloud. Ini memungkinkannya dengan cepat memproses sejumlah besar transaksi dan menganalisis tren pembelian volume latensi rendah.

Sejak 2019 Google berfokus membangun bisnisnya di beberapa vertikal utama, termasuk layanan keuangan. Bagian dari dorongan agresifnya ke dalam perusahaan mencakup kemitraan yang solid dengan SAP .

Meskipun PayPal akan menggunakan lebih banyak layanan Google Cloud, Google juga meningkatkan penggunaan PayPal. Raksasa teknologi menambahkan penyedia pembayaran sebagai metode pembayaran untuk Google Ads dan Google Workspace. Metode pembayaran ini saat ini tersedia di negara berikut: Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *